Apa itu Manajemen Orang?

Apa itu Manajemen Orang? . Arsitek Keren adalah jasa konsultan untuk membuat design rumah dan jasa arsitek handal lagi berpengalaman dalam bidang perencanaan rumah atau bangunan. tak hanya bangunan kolam renang pun bisa kami design sesempurna mungkin.

Karyawan Anda adalah aset terbesar yang Anda miliki. Kinerja dan sikap mereka dapat menghasilkan keberhasilan atau kegagalan bisnis Anda. Bagian paling sulit dari pekerjaan manajer apa pun adalah manajemen orang.

Apa itu Manajemen Orang?
Apa itu Manajemen Orang?

Ia diminta untuk memimpin, memotivasi, melatih, menginspirasi, dan mendorong. Di sisi lain, ia juga bertanggung jawab untuk merekrut, memecat, mendisiplinkan, melatih, dan mengevaluasi.

Fungsi-fungsi ini tampaknya bertentangan, tetapi manajer yang sukses dapat mengintegrasikan aspek positif dan negatif dari tugas-tugas ini untuk menciptakan tenaga kerja yang positif dan produktif.

Manajemen orang, juga dikenal sebagai manajemen sumber daya manusia (HRM), meliputi tugas-tugas perekrutan, manajemen, dan memberikan dukungan dan arahan yang berkelanjutan untuk karyawan suatu organisasi.

Tugas-tugas ini dapat mencakup hal-hal berikut: kompensasi, perekrutan, manajemen kinerja, pengembangan organisasi, keselamatan, kesehatan, manfaat, motivasi karyawan, komunikasi, administrasi, dan pelatihan.

Ketika mengelola orang-orang dalam suatu organisasi, seorang manajer harus fokus pada baik dengan mempekerjakan orang yang tepat dan kemudian mendapatkan yang terbaik dari orang-orang ini.

Personil baru harus menyediakan organisasi dengan bakat terbaik yang tersedia yang memenuhi kebutuhan bisnis. Organisasi harus melihat ke depan bagaimana karyawan baru dapat digunakan sepenuhnya.

Apa itu Manajemen Orang?

Mendapatkan hasil maksimal dari karyawan berarti bisnis memiliki kebijakan dan praktik yang konsisten di tempat untuk memberikan pelatihan dan pengembangan yang tepat kepada karyawannya. Karyawan terlibat sebagai “mitra” dalam bisnis.

Mungkin tugas yang paling penting yang akan dihadapi seorang manajer ketika berurusan dengan orang-orang di bawah arahannya adalah untuk membawa yang terbaik dari mereka.

Membuka potensi orang sering dilihat sebagai kunci keberhasilan bisnis apa pun. Ketika bakat karyawan tidak disalurkan dengan benar, perilaku mereka dapat secara serius membahayakan keberhasilan organisasi.

Beberapa peran yang seorang karyawan yang tidak terbiasa dengan potensinya dapat dilakukan adalah sebagai berikut: penunda, martir, gosip, manipulator, pemarah, narsisis, rusa di lampu depan, lubang hitam, berdiam diri, curmudgeon, pengganggu, dan predator.

Alih-alih berurusan dengan karyawan yang mengembangkan mekanisme pertahanan untuk menutupi ketidakpuasan mereka dengan situasi kerja mereka, mari kita lihat beberapa cara untuk mendorong perilaku yang efektif di tempat kerja.

Setelah masalah perilaku telah diidentifikasi, segera hubungi karyawan. Diskusikan untuk mengambil tanggung jawab atas perilaku yang tidak efektif, bagaimana perilaku memanifestasikan dirinya, dan efek perilaku tersebut terhadap organisasi.

Bagaimana dan Apa itu Manajemen Orang?

Selanjutnya, berikan alternatif karyawan untuk perilaku saat ini. Dengan kata lain, ajari dia bagaimana prinsip-prinsip pencapaian:

• kerja sama
• hormat
• motivasi diri
• percaya
• disiplin diri

Sekarang karyawan memiliki alternatif untuk perilaku mereka saat ini, buatlah kontrak peningkatan kinerja di mana dia setuju untuk tindakan tertentu untuk mengubah perilaku tidak efektifnya. Setelah kontrak ditandatangani, seorang manajer harus tetap terlibat dan berkomitmen pada proses perubahan.

Ia tidak dapat berasumsi bahwa masalahnya akan diperbaiki secara otomatis sekarang setelah masalah itu terungkap. Karyawan akan membutuhkan pujian dan penguatan setiap kemajuan yang dapat mereka lakukan.

Jika perubahan positif terjadi, itu akan menjadi jelas segera setelah konfrontasi awal. Jika ini tidak terjadi, pertemuan penghentian harus dijadwalkan dengan cepat. Perilaku beracun satu karyawan dapat dengan cepat menyebar ke seluruh organisasi jika tidak ditangani dengan cepat dan efisien.

Saat mengevaluasi tenaga kerja organisasi, ada beberapa area yang harus ditangani. Pertama, staf harus memiliki alat dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka secara efektif.

Karyawan tidak dapat disalahkan atas ketidakefisienan organisasi jika mereka tidak diberikan peralatan yang diperlukan untuk bekerja secara memadai. Selanjutnya, kenali setiap karyawan sebagai individu dan pastikan bahwa mereka menyadari peran spesifik mereka dalam organisasi.

Perjelas tanggung jawab dan tujuan mereka. Juga, libatkan setiap karyawan dalam membuat keputusan yang mempengaruhi bidang keahlian mereka. Ini akan mengakibatkan karyawan merasa bahwa mereka “memiliki suara” dalam apa yang terjadi di dalam organisasi dan dia akan merasakan rasa kepemilikan. Akhirnya, pastikan bahwa karyawan memiliki kesempatan untuk bersenang-senang dengan rekan kerja mereka pada waktu yang tepat.

Pemberdayaan Masyarakat dapat menjadi alat yang sangat efektif dalam bidang manajemen orang. Teknik ini dapat digunakan untuk melibatkan karyawan dalam setiap program peningkatan dalam suatu organisasi.

Otoritas, akuntabilitas, dan tanggung jawab didelegasikan kepada karyawan untuk meningkatkan proses yang berada di bawah kendali mereka tanpa terlebih dahulu harus mendapatkan izin dari manajemen sebelum membuat perubahan. Ini bisa berhasil hanya bila karyawan diakui, diberi ucapan selamat, dan diberi imbalan atas komitmen mereka untuk memecahkan masalah.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *